Bulan Perfileman (yang kandas) nasional

Sebenarnya saya baru tahu kalau bulan Maret ini adalah Bulan Perfileman Nasional (BPN). Ada acara apa di BPN ini juga saya nggak tahu. Apakah hanya seremonial belaka ataukah ada aksi nyata di BPN ini.

Jadi teringat kembali terakhir saya menonton film bioskop indonesia adalah film Malam Jumat Kliwon

Mboseni

Sebelum filem yang diatas saya juga nonton filem Jelangkung dan adiknya jelangkung yaitu Tusuk Jelangkung..

Lagi-lagi mboseni…

Sejujurnya saya katakan…males nonton filem indonesia. Bukannya sok mbarat atau terkena wabah serba-westernisasi yang tanpa pikir panjang mengikuti apa yang dunia barat lakukan. Juga bukan sok nyeni dan hanya nonton filem-filem yang nyeni thok

Filem pertama di era booming perfileman indonesia yang saya tonton ya Tusuk Jelangkung itu. Dari awal saya sudah skeptis mengenai filem ini. Dari antriannya saja sudah mengular bak ular (ya iya laah…) dan kebanyakan yang antusias hendak menonton filem ini adalah muda-mudi yang rela mengantri sejak siang hari. Padahal filem-nya baru akan dimulai tiga hingga empat jam lagi., atau sore hari. Wuih ruame !

Kalau nggak diajak sama pacar (yang sekarang menjadi istri saya😀 ) saya nggak mau deh ikut ngantri begitu. Tapi karena setiap nonton filem saya terus yang milih filemnya akhirnya saya berikan simbak kesempatan nonton filem indonesia.

Berikut sinopsis (atau apa ya namanya…ringkasan cerita) dari filem Tusuk Jelangkung :

1. Sekelompok pemuda-pemudi yang ganteng dan cantik secara tak sengaja nyasar atau mengganggu (secara sengaja atau nggak) hantu di tempat yang menyeramkan.

2. Hantunya marah dan balik mengganggu pemuda-pemudi tersebut

3. Terjadi kejar kejar-an sepanjang cerita diwarnai dengan efek suara dan gambar yang me(mbosankan)ngejutkan !

4. Ada yang mati !

5. Selesai

Naah…di lain kesempatan kembali saya dipaksa nonton filem indonesia lagi dengan judul Malam Jumat Kliwon (MJK). Berikut Sinopsisnya :

SAMA DENGAN SINOPSIS FILEM TUSUK JELANGKUNG

Karena bosan sudah dua judul filem indon yang saya tonton dengan jalan cerita yang sama. Akhirnya saya buat kesepakatan dengan simbak kalau tiap nonton bioskop saya yang tentukan mau nonton apa. Soalnya filem pilihan saya selalu bermutu dan nggak merasa rugi nontonnya..hehehe…

Tapi tetap saja simbak maksa nonton filem Pocong 2. Katanya filem ini lain deh dari yang lain…beda dari filem yang ditonton dulu-dulu itu.

Sinopsisnya sebagai berikut :

MASIH TETAP SAMA SEPERTI SINOPSIS FILEM YANG SEBELUMNYA…

Ah ! akhirnya saya buat perjanjian yang ketat menyoal nonton filem bioskop dengan simbak ! pemilihan filem tetap saya yang berkuasa. Kalau simbak nggak mau nonton filem pilihan saya, lebih baik nggak nonton !

Kenapa sih saya males banget nonton filem indon ?

Begini nih… :

1. Pemerannya selalu yang ganteng atau cantik dengan baju ngetat plus menor. nggak ada yang jelek atau sederhana. Kalau ada pun sebatas figuran atau kelihatan banget dandanan yang dibuat-buat.

2. Cerita gampang ditebak…dari 5 menit awal sudah ketahuan deh akhir ceritanya.

3. Mirip kayak nonton video (musik) klip. Apa karena sutradaranya ada yang berasal dari sutradara video klip, ya ?

4. Kejutannya tidak mengejutkan…awalnya sih kaget..tapi karena sepanjang durasi filem di kejutkan dengan kejutan yang begitu-begitu saja lama lama jadi mboseni…

Tapi anehnya setiap filem indon yang muncul selalu banyak yang tonton. Entah karena gengsinya nonton filem indon atau memang dipaksa nonton sama pacarnya (kayak saya…)

Tema yang diangkat pun itu-itu saja. kalau nggak hantu, ya percintaan. atau percintaan dengan hantu (?)

Durasinya pun singkat. Paling lama 90 menit. jadi rugi rasanya. Baru duduk sudah selesai. sama sekali nggak berkesan di hati….

Kesimpulan :

Dari yang saya tangkap, Di setiap filem barat (holywood) selalu ada pesan moralnya. mau itu filem ada adegan mesumnya atau banyak aksi ledak-ledakan tapi terselip sebuah pesan yang baik ( ada juga pesan yang tidak baiknya ). Apakah pesan tentang keadilan, cinta atau yang lainnya. Dan juga jalinan cerita yang cukup membuat penontonnya berpikir. Tidak jarang pula akhir kisah yang berbeda dengan yang kita tebak.

Sudah nonton The Matrix ?

ini baru filem

Setelah nonton filem ini sampai berhari-hari saya mikir tentang jalan ceritanya. Koq bisa ada mesin menguasai manusia. Lha koq bisa sebenarnya manusia dibawa ke alam mimpi secara permanen padahal tubuhnya dipakai sebagai generator listrik untuk menghidupi robot-robot yang telah menguasai bumi.

Terlepas dari semua hal diatas. Saya berani bilang perfileman Indonesia tidak beranjak dari tidurnya. masih tetap sama seperti filem-filem 80-an. Ada hantu ada cinta tapi miskin efek gambar dan suara. Ceritanya pun hambar.

Ada juga filem Indonesia yang bagus. Tapi kadang saking bagusnya sehingga terlalu nyeni dengan teknik fotografi dan suara yang mengkilap. Tapi jalan ceritanya itu…rumiiiiiit !

Sampai kapan trend antrian filem indonesia di bioskop akan berakhir ? saya pikir tidak akan berakhir karena selalu ada generasi baru penonton film indonesia. Mungkin generasi lama (seperti saya dan anda yang sudah SMU keatas) akan bosan dengan filem indonesia. Tapi generasi ABG SMP ‘kan belum tahu apa-apa…lagipula bisa dianggap baru nonton filem-filem di bioskop.

Sampeyan masih mau nonton filem indonesia ? kalau saya nggak dulu deh…..

One Response

  1. tusuk jelangkung emnk paling serem….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: